Kumpulan Materi Sejarah, Wisata dan Artikel Menarik Lainnya

Organisasi Militer dan Semi Militer Bentukan Jepang Beserta Tujuannya

Loading...
Organisasi Militer Bentukan Jepang dan Organisasi Semi Militer Bentukan Jepang - Perlu anda ketahui, pendudukan atau penjajahan yang dilakukan pemerintah Jepang terhadap Republik Indonesia berlangsung selama kurang lebih 3 tahun, tepatnya dimulai pada tahun 1942 sampai tanggal 17 Agustus 1945, saat proklamasi kemerdekaan Indonesia. Pemerintah Jepang berhasil menguasai wilayah Indonesia (Hindia-Belanda) akibat kekalahan Belanda pada pertempuran yang berlangsung di bulan maret tahun 1942.

Strategi Jepang dalam menguasai daerah jajahan memang sangat licik dan jitu, salah satunya pendudukan di Indonesia. Mereka memanfaatkan sumber daya manusia Indonesia yang begitu banyak untuk membentuk beberapa organisasi, bertujuan membantu mereka dalam kepentingan peperangan.

Lalu, apa saja organisasi bentukan Jepang saat itu? Setidaknya ada 3 kategori organisasi yang dibentuk oleh pemerintah Jepang di Indonesia. Pertama, organisasi pemuda, kedua organisasi militer dan ketiga organisasi semi militer.

Baca : Rangkuman Sejarah Penjajahan Jepang Lengkap
Organisasi Bentukan Jepang meliputi Militer dan Semi Militer di Indonesia Lengkap
Organisasi Militer  dan Semi Militer Bentukan Jepang
Khusus organisasi militer bentukan Jepang, mereka yang ikut didalamnya benar-benar mendapat pelatihan militer. Mereka disiapkan sebagai cadangan tentara Jepang apabila diperlukan, khususnya saat terdesak. Beberapa organisasi militer yang berhasil dibentuk antara lain Heiho dan PETA (Pembela Tanah Air).

Berbeda dengan organisasi militer, organisasi semi militer ini tidak khusus dipergunakan untuk kegiatan militer, namun yang menarik yaitu tetap ada pelatihan untuk melindungi diri. Organisasi semi militer bentukan Jepang meliputi Seinendan, Keibodan, Syuisintai, Fujinkai dan Hasbullah.

Organisasi Pemuda

Pemuda merupakan golongan pertama yang mendapat perhatian dari Jepang, sebab pemuda memiliki sifat giat, penuh semangat dan masih diliputi Idealisme. Jepang beranggapan, mereka belum dipengaruhi oleh alam pikir barat. Dengan demikian, propaganda Jepang dapat dengan mudah ditanamkan kepada Pemuda.

Contohnya propaganda yang dilakukan Jepang adalah waktu pembentukan Organisasi Gerakan Tiga A seperti yang dikemukakan oleh ketuanya, Mr, Samsuddin, yang antara lain menyatakan bahwa orang Barat telah berabad-abad lamanya menjajah Asia, sehingga rakyat hidup menderita. Berkat Jepang lah penjajahan ini dapat dihapuskan, sebab Jepang adalah "Cahaya Asia, Pemimpin Asia, Pelindung Asia".

Sejarah Gerakan Pemuda

Propaganda semacam ini diduga akan mudah ditangkap dan dimengerti oleh kaum muda. Apalagi Jepang sering mengemukakan bahwa sebagai orang Asia, mereka senasib dengan orang-orang Asia lain yang dianggap saudara mudanya. Dengan propaganda tersebut, awalnya pemuda merasa tidak ada perbedaan antara orang Indonesia dan orang Jepang.

Persamaan ini dianggap sebagai perubahan baru dari keadaan masa pemerintahan Hindia Belanda, dimana diskriminasi rasional jelas terasa. Pelajaran yang ditekankan kepada kaum muda adalah seishan (semangat) dan bushido (jiwa satria), meliputi kesetiaan dan bakti kepada pemimpin. Selain itu, ditekankan pula kedisiplinan dan diberantasnya rasa rendah diri serta semangat budak.
Baca Juga Artikel Menarik berikut ini :
  1. Latar Belakang Terbentuknya PKI
  2. Sejarah Bom Atom di Hiroshima dan Nagasaki
Salah satu sarana yang digunakan untuk mempengaruhi kaum muda adalah sarana pendidikan, baik pendidikan umum (sekolah dasar, menengah) maupun pendidikan khusus (latihan mandiri). Salah satu organisasi pemuda bentukan Jepang adalah Barisan Pemuda Asia Raya (BPAR).

Organisasi BPAR resmi dibentuk pada tanggal 11 Juni 1942, diketuai oleh Dr. Slamet Sudibyo. Melalui BPAR kaum muda melakukan latihan selama tiga bulan. Kepada para peserta, latihan ditekankan pentingnya semangat, kemauan, dan keyakinan, karena mereka diharapkan menjadi pemimpin pemuda lainnya.

Selain organisasi BPAR, pemerintah Jepang juga mengadakan latihan lain melalui Gerakan 3 A. Latihan dilakukan selama 1 1/5 bulan, berbeda dari pelatihan sebelumnya yaitu lebih bersifat khusus kepada pemuda yang pernah mengikuti organisasi, contohnya kepanduan. Kegiatan besar kepanduan adalah Perkindo (Perkemahan kepanduan Indonesia), diadakan di Jakarta, bahkan pernah mendapat kunjungan dari Gunseikan dan Empat Serangkai dari Poetra.

Kemudian pada awal 1943 Jepang lebih insentif mengumpulkan dan mendidik pemuda Indonesia di semua syu (karesidenan). Semua ini bertujuan untuk membentuk gerakan pemuda yang terpusat di bawah satu pucuk pimpinan. Pada masa ini janji dan harapan bagi pemuda disiarkan secara luas oleh pemerintah Jepang.

Baca Juga : Tujuan Jepang Memberi Janji Kemerdekaan Kepada Indonesia

Organisasi Semi Militer Bentukan Jepang

Berikut ini penjelasan mengenai beberapa organisasi semi militer bentukan Jepang secara lengkap dan jelas.

A. Organisasi Seinendan

Organisasi Seinendan

Seinendan adalah organisasi semi militer bentukan Jepang pertama. Organisasi ini berdiri secara resmi tepat pada hari ulang tahun Kaisar Jepang yaitu tanggal 29 April 1943, bersamaan dengan Organisasi Keibodan. Anggota Seinendan diberikan latihan militer, baik untuk mempertahankan diri maupun untuk penyerangan. Syarat menjadi anggota Seinendan adalah pemuda berusia antara 14 sampai 22 tahun.

Tujuan dibentuknya Seinendan adalah untuk memperoleh tenaga perang cadangan, sehingga mempermudah dalam memenangkan perang melawan Sekutu. Pada awalnya anggota organisasi Seinendan berjumlah 3500 orang, kemudian berkembang menjadi 500 ribu orang pada akhir penjajahan Jepang. Untuk memperluas Seinendan, pemerintah pendudukan Jepang mendirikan Seinendan di tingkat pabrik-pabrik atau perumahan-perumahan.

Selanjutnya pada bulan Oktober 1944 dibentuk Josyi Seinendan (Seinendan Putri). Dalam organisasi semi militer bentukan Jepang ini, kaum nasionalis Indonesia dapat menanamkan pengaruh dan dapat mengisi jiwa pemuda dengan semangat nasionalisme. Bahkan di markas besar Seinendan ada beberapa tokoh kaum nasionalis Indonesia seperti Sukarni dan Abdul Latief Hendraningrat.

B. Organisasi Keibodan

Sama seperti Seinendan, Organisasi Keibodan adalah organisasi semi militer bentukan Jepang, secara resmi didirikan pada tanggal 29 April 1943. Pembentukan organisasi semi militer Keibodan bertujuan untuk membantu polisi. Tugas-tugasnya meliputi : Penjagaan lalulintas dan pengamanan desa. Syarat menjadi anggota Keibodan adalah berumur antara 20 sampai 35 tahun, memiliki badan sehat, berkelakuan Seinendan dan kuat. Organisasi ini dibentuk di seluruh wilayah Indonesia, bahkan sampai ke wilayah pelosok-pelosok kecil.
Baca Juga Perang Fenomenal berikut ini:
  1. Sejarah Perang Badar
  2. Sejarah Perang Salib
  3. Sejarah Perang Persia VS Yunani
Organisasi semi militer Keibodan dibina oleh Keimubu atau Departemen Kepolisian. Pembentukan badan ini tidak dipengaruhi oleh kaum Nasionalis, karena pemerintah Jepang berusaha untuk memagarinya. Hal ini terlihat dari dibentuknya Keibodan di tingkat desa-desa, di mana kaum nasionalis kurang mempunyai pengaruh. 

C. Organisasi Syuisintai

Organisasi Syusintai merupakan organisasi semi militer bentukan Jepang yang didirikan pada tanggal 1 November 1944. Pembentukan organisasi ini dimulai ketika terjadi sidang ke 3 Dewan Pertimbangan pusat (Chou Sang In). Dari hasil sidang inilah tercetus pembentukan organisasi Syuisintai atau bisa disebut barisan pelopor. Organisasi semi militer ini kemudian diketuai oleh Ir Soekarno dan wakilnya Otto Iskandardinata, R.P. Suroso dan dr. Buntaran M.

Tujuan dibentuknya organisasi semi militer Syuisintai adalah untuk meningkatkan kesadaran rakyat, khususnya pemuda sehingga di kemudian hari dapat membantu Jepang mempertahankan wilayah Indonesia dalam perang. Organisasi semi militer ini berlatih menggunakan peralatan sederhana, contohnya senapan kayu dan bambu runcing. Selain tujuan militer, Syuisintai bertujuan untuk menggerakkan massa dan hal lain menyangkut kesejahteraan masyarakat. Saat dibentuk, memiliki anggota sekitar 60 ribu orang lebih.

D. Organisasi Fujinkai

Organisasi Fujinkai
Organisasi semi militer bentukan Jepang selanjutnya adalah Fujinkai atau bisa dibilang himpunan wanita. Berdirinya organisasi ini tepat pada bulan Agustus 1943. Organisasi Fujinkai dibentuk atas gagasan para istri anggota organisasi semi militer lainnya. Syarat menjadi anggota Fujinkai adalah wanita minimal umur 15 tahun. Para anggota Fujinkai mendapatkan pelatihan militer sederhana, selain tugas utamanya meliputi meningkatkan kesehatan, pendidikan dan kesejahteraan rakyat. Baca : Organisasi Wanita Masa Pergerakan Nasional

E. Organisasi Hasbullah

Organisasi Hasbullah atau bisa disebut Kaikyo Seinen Teishintai merupakan organisasi semi militer bentukan Jepang yang berdiri pada tanggal 15 Desember 1944. Organisasi Hasbullah terdiri dari kaum muda Islam Indonesia. Penggunaan pasukan Islam bagi Jepang bertujuan membantu untuk memenangkan peperangan. Sementara itu, bagi Masyumi (pihak yang menyarankan pasukan Islam ke Jepang) bertujuan untuk persiapan kemerdekaan Indonesia yang akan terjadi di kemudian hari.

Tugas organisasi Hasbullah adalah sebagai tentara cadangan, membantu tentara Jepang atau Dai Nippon, menjaga wilayah udara Indonesia dan mengintai mata-mata yang datang. Sementara tugas sebagai pemuda Islam meliputi menggandeng umat Islam Indonesia untuk taat beragama, membela umat dan agama Islam di Indonesia, dan mengembangkan agama Islam di Indonesia.

Para pasukan Islam ini menyadari, Pulau Jawa merupakan pusat pemerintahan Indonesia yang wajib di pertahankan. Jika terjadi serangan dari musuh, organisasi atau pasukan Hasbullah akan melawan dan mempertahankannya dengan semangat dan nasionalisme begitu tinggi. Munculnya sikap semangat dan nasionalisme ini bukan karena membela jepang, lebih tepatnya untuk membela tanah air tercinta Indonesia.

Artikel Menarik :
1. Sejarah Berdirinya Bank Rakyat Indonesia BRI
2. Pelaksanaan Sistem Tanam Paksa Penuh Penyimpangan

Organisasi Militer Bentukan Jepang

A. Organisasi Heiho

Organisasi Heiho
Heiho adalah organisasi militer bentukan Jepang berupa pasukan cadangan atau prajurit pembantu bagi pasukan Jepang yang sedang berperang. Heiho dibentuk pada bulan April 1943, pasukan/prajurit Heiho langsung ditempatkan pada organisasi kemiliteran Jepang, baik Angkatan Laut (AL) atau Angkatan Darat (AD). Syarat untuk menjadi anggota Heiho atau pasukan cadangan meliputi :
  • Memiliki badan atau tubuh yang sehat.
  • Memiliki perilaku yang baik.
  • Memiliki usia antara 18 sampai 25 tahun.
  • Dan pendidikan terendah yaitu sekolah dasar.
Organisasi militer bentukan Jepang Heiho memiliki jumlah anggota dari awal berdiri sampai berakhirnya masa penjajahan Jepang yaitu sebanyak 42 ribu anggota (Jawa : 24rb+, Timor : 2500, dan daerah lain 15.ribu). Menurut Jepang, anggota Heiho lebih terlatih pada bidang militer dari pada organisasi lain yang serupa yakni PETA (Pembela Tanah Air).

Penilaian ini karena posisi atau kedudukannya sebagai pengganti pasukan Jepang saat perang. Para anggota Heiho berlatih menggunakan senjata-senjata modern, seperti artileri medan, tank, senjata anti pesawat, dan lain lain. Tidak satupun anggota Heiho berpangkat perwira, karena sudah diatur sebelumnya. Beda halnya dengan anggota PETA yang mempunyai beberapa pangkat.

B. Organisasi Pembela Tanah Air (PETA)

Organisasi Pembela Tanah Air merupakan organisasi militer buatan Jepang yang didirikan atas perintah Jenderal Kumakichi Harada, dibuat seolah-olah merupakan usulan dari bangsa Indonesia sendiri. Akhirnya dipilih Gatot Mangkupraja yang dianggap bersimpati terhadap Jepang, untuk mengajukan permintaan permohonan kepada Gunseikan supaya dibentuk tentara yang beranggota terdiri dari orang Indonesia.

Gatot Mangkupraja melaksanakan apa yang disarankan tersebut, ia kemudian mengirim surat permohonan pada tanggal 7 September 1943. Permohonan diajukan, tak lama kemudian dikabulkan dengan dikeluarkannya sebuah peraturan Osamu Seirei No.44 pada tanggal 3 Oktober 1943. Isinya menetapkan dibentuknya organisasi PETA. Perhatian penduduk terhadap pembentukan organisasi ini ternyata sangat besar, terutama dari pemuda yang telah mendapat pendidikan sekolah menengah dan organisasi Seinendan.

Berbeda dengan organisasi Heiho, anggota PETA menempuh pendidikannya melalui pangkat-pangkat, meliputi :
  • Deidanco (Komandan Batalyon)
  • Cudanco (Komandan Kompi)
  • Shodanco (Komandan Pleton)
  • Bundanco (Komandan Regu)
  • Giyuhei (Prajurit Sukarela)
Manfaat pemuda Indonesia selama menjadi anggota Organisasi PETA adalah lebih bersifat inspiratif daripada instruktif. Gemblengan-gemblengan saat menjadi anggota PETA memberikan mereka kepercayaan kepada diri sendiri bahwa mereka pun mampu berjuang melawan kekuatan yang lebih kuat dan lebih terlatih. Orang Jepang memperlihatkan kepada bangsa Indonesia, sebagai orang Asia mereka tidak hanya dapat tegak berdiri sebagai bangsa merdeka, melainkan juga mampu mencapai tingkat yang sama dengan orang barat.

Tujuan dibentuknya organisasi militer dan semi militer bentukan Jepang adalah untuk membantu segala keperluan Jepang dalam rangka untuk memenangkan perang melawan tentara sekutu.
Baca Juga Artikel Terkait :
Sumber : Buku Sejarah Nasional Indonesia Jilid VI

Demikian Pembahasan tentang Organisasi Militer Bentukan Jepang dan Organisasi Semi Militer Bentukan Jepang. Semoga bermanfaat bagi pembaca. Apabila ada yang salah, mohon dikoreksi. Sekian terimakasih.

Loading...
Share ke teman kamu:

Related : Organisasi Militer dan Semi Militer Bentukan Jepang Beserta Tujuannya