Kumpulan Artikel Sejarah dan Tempat Wisata di Indonesia dan Dunia

Saluran Saluran Penyebaran Islam di Indonesia

Proses masuk dan berkembangnya agama Islam di Indonesia dilakukan dengan cara damai dan bertahap, sehingga penyebaran Islam di Nusantara tidak menimbulkan konflik dan ketegangan sosial di masyarakat. Dengan cara damai, masuknya Islam disambut baik oleh penduduk, baik kalangan Raja sampai rakyat biasa yang tidak memiliki kedudukan tinggi. Ada 6 saluran-saluran penyebaran Islam di Indonesia, yaitu melalui perdagangan, pernikahan, tasawuf, pendidikan, seni budaya, dan dakwah. Melalui saluran itulah agama Islam berkembang pesat, tapi ada beberapa faktor lain mudahnya perkembangan Islam masa itu, antara lain :
  • Syarat masuk Islam cukup mengucapkan kalimat Syahadat
  • Cara-cara beribadahnya sangat sederhana
  • Tidak mengenal status sosial, kedudukan rakyat sama semua di agama Islam
Saluran Saluran Penyebaran Islam di Indonesia

Saluran Penyebaran Islam di Indonesia

1. Saluran Perdagangan

Perdagangan merupakan metode penyebaran Islam pertama. Peran perdagangan dalam penyebaran Islam berlangsung pada abad ke 7 sampai ke 16, di mana wilayah Nusantara sangat ramai sebagai tempat berkumpul pedagang-pedagang dari luar, seperti Arab, Persia dan Gujarat. Keberadaan pedagang tentu tidak berlangsung singkat, mereka harus menunggu kapan untuk berlayar karena kapal yang mereka gunakan masih mengandalkan arah angin. Oleh sebab itu mereka sebagian tinggal di pesisir pantai dalam kurun waktu lama. Lamanya mereka tinggal mempengaruhi keadaan sekitar, dimana agama Islam mulai dikenal, berkembang melalui pesisir dan terus-menerus mengalami perkembangan.

2. Saluran Perkawinan

Saluran penyebaran Islam kedua yaitu melalui perkawinan. Banyak pedagang yang tinggal sementara di pesisir pantai menikah dengan orang-orang pribumi. Pernikahan tersebut membuat pedagang dari luar ini menetap dan memiliki keturunan yang kemudian memeluk Islam. Sebelum menikah, mempelai wanita juga harus memeluk agama Islam terlebih dahulu dengan mengucap kalimat Syahadat. Adanya pernikahan mempengaruhi jumlah pemeluk Islam yang semakin bertambah banyak.

3. Saluran Pendidikan

Proses penyebaran agama Islam melalui pendidikan terjadi di pondok-pondok pesantren yang saat itu didirikan oleh para Ulama dan Kiai. Mereka (murid) tinggal di pesantren sembari menuntut ilmu agama Islam, kemudian setelah lulus kembali ke daerah asalnya untuk menyebarkan ajaran yang telah dipelajari saat di pesantren. Melalui cara ini, Islam tidak hanya berkembang di pesisir pantai, tapi mulai masuk ke daerah-daerah terpencil di pedalaman.

4. Saluran Ajaran Tasawuf

Tasawuf merupakan ajaran ketuhanan yang bersifat magis, artinya telah bercampur dengan hal-hal berbau mistik. Para ahli Tasawuf biasanya dibekali keahlian dibidang pengobatan dan memiliki kekuatan megis. Menurut sejarahnya, ajaran Tasawuf mulai masuk ke Indonesia pada sekitar abad ke tigabelas, namun baru berkembang cukup pesat pada abad ke 17.

5. Saluran Seni Budaya

Saluran penyebaran Islam keempat melalui bidang kesenian. Beberapa seni pertunjukan yang digunakan diantaranya seperti Gamelan (dilakukan oleh Sunan Derajat), Wayang (Sunan Kalijaga), dan Gending (lagu-lagu dengan syair dasar Islam dan beberapa nasehat). Ada juga seni Sastra berupa Hikayat dan Babat dalam bahasa Melayu. Melalui seni, Islam berkembang sangat pesat karena sangat menarik perhatian banyak orang.

6. Saluran Dakwah

Penyebaran agama Islam melalui dakwah dilakukan oleh sembilan wali atau disebut dengan Walisongo. Peran wali dalam proses Islamisasi di Indonesia sangat aktif, maka dari itu kita tidak boleh melupakan jasa-jasanya. Berikut nama ke 9 wali tersebut :
  1. Maulana Malik Ibrahim berasal dari Persia dikenal dengan nama Sunan Gersik
  2. Sunan Ampel (Raden Rahmat)
  3. Sunan Giri (Raden Paku)
  4. Sunan Muri (Raden Umar Said)
  5. Sunan Drajat (Syarifudin)
  6. Sunan Kudus (Jafar Sidiq)
  7. Sunan Kalijaga (Joko Said)
  8. Sunan Bonang (Mahdun Ibrahim)
  9. Sunan Gunung Jati (Syarif Hidayatullah)
Itulah 6 Saluran Penyebaran Islam di Indonesia yang perlu kalian ketahui. Masuknya Islam ke Indonesia tidak terlepas dari 6 saluran tersebut dan beberapa teori tentang masuknya Islam ke Indonesia, seperti teori Gujarat, Perisa dan Mekkah. Sementara sumber atau bukti sejarah masuknya Islam ke Nusantara ada dua kategori, yaitu sumber internal dan eksternal. 
Baca selengkapnya : Sejarah Masuknya Islam ke Indonesia

Share ke teman kamu:
Tags :

Related : Saluran Saluran Penyebaran Islam di Indonesia